AS Tembak Jatuh Rudal yang Ditembakkan ke Kapal Perangnya dari Wilayah yang Dikuasai Houthi di Yaman : Okezone News

YAMAN Militer Amerika Serikat (AS) mengatakan mereka telah menembak jatuh sebuah rudal yang ditembakkan ke salah satu kapal perangnya dari wilayah yang dikuasai Houthi di Yaman.

Rudal jelajah anti-kapal yang ditembakkan ke arah USS Laboon di Laut Merah ditembak jatuh di lepas pantai Hudaydah oleh pesawat tempur AS.





   

Tidak ada korban luka atau kerusakan yang dilaporkan dalam insiden pada Minggu (14/1/2024) sore itu.

Hal ini terjadi setelah AS dan Inggris melancarkan serangan yang bertujuan menurunkan kemampuan militer Houthi, yang telah menyerang kapal kargo Laut Merah.

AS dan Inggris menyerang hampir 30 lokasi di Yaman pada Jumat (12/1/2024), yang dilaporkan termasuk depot senjata, pusat logistik dan sistem pertahanan udara.

AS menindaklanjuti pada Sabtu (13/1/2024) dengan serangan lain terhadap situs radar Houthi.

Presiden AS Joe Biden mengatakan dia tidak akan ragu-ragu untuk mengarahkan tindakan lebih lanjut guna melindungi rakyat dan arus bebas perdagangan internasional jika diperlukan.

Demikian pula, Inggris menyatakan siap melancarkan tindakan lebih lanjut terhadap Houthi.

Pendukung terkemuka Houthi, Hussain Al-Bukhaiti, mengatakan kepada BBC pada hari Minggu bahwa para pejuang akan menargetkan kapal perang AS dan Inggris jika serangan terhadap Yaman terus berlanjut.


Follow Berita Okezone di Google News


Dapatkan berita up to date dengan semua berita terkini dari Okezone hanya dengan satu akun di
ORION, daftar sekarang dengan
klik disini
dan nantikan kejutan menarik lainnya

Houthi adalah kelompok politik dan militer yang menguasai sebagian besar Yaman, termasuk ibu kotanya. Mereka adalah sekutu utama Hamas dan diperkirakan menerima senjata dari Iran, musuh bebuyutan Israel.

Baca Juga  Jurgen Klopp Sangat Puas Liverpool Kalahkan Arsenal di Piala FA 2023-2024 : Okezone Bola

Peta BBC menunjukkan Yaman – termasuk bagian baratnya di bawah kendali Houthi – dan Timur Tengah yang lebih luas, termasuk Laut Merah, Israel dan Gaza

Sejak 19 November tahun lalu, mereka telah melakukan setidaknya 27 serangan terhadap kapal kargo di Laut Merah, jalur utama perdagangan maritim global.

Kelompok tersebut mengatakan bahwa mereka menargetkan kapal-kapal yang menuju, atau dimiliki oleh, Israel, sebagai tindakan solidaritas terhadap masyarakat Gaza. Namun, beberapa kapal yang mereka tabrak tidak memiliki hubungan yang jelas dengan Israel.

Serangan-serangan tersebut telah menyebabkan perusahaan-perusahaan pelayaran besar mengalihkan kapal-kapal mereka menjauh dari Laut Merah, dan malah mengambil rute yang lebih panjang di sekitar Afrika bagian selatan.

Hal ini telah berdampak pada perekonomian global – raksasa pelayaran Maersk mengatakan kepada BBC bahwa dampaknya dirasakan “sampai ke konsumen akhir”.

Tesla dan Volvo Cars telah menghentikan sebagian produksi mobil mereka, raksasa grosir Inggris Tesco telah memperingatkan bahwa beberapa harga mungkin akan naik dan Ikea mengatakan pasokan dapat terpengaruh.

Perdana Menteri (PM) Inggris Rishi Sunak mengatakan serangan Houthi telah menyebabkan gangguan besar pada jalur perdagangan penting dan menaikkan harga komoditas.

Serangan yang dilakukan oleh kelompok tersebut, bersamaan dengan serangan Inggris-AS di Yaman, telah menambah kekhawatiran bahwa perang di Gaza telah menyebar ke Timur Tengah yang lebih luas.

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *